Shandra Woworuntu: Hidupku Sebagai Korban Perdagangan Sex

Shandra Woworuntu tiba di AS dengan harapan bisa memulai karir baru di industri perhotelan. Sebagai gantinya, dia menemukan bahwa dia telah diperdagangkan ke dunia pelacuran dan perbudakan seksual, dipaksa melakukan pemasyarakatan dan kekerasan. Sudah berbulan-bulan sebelum dia bisa mengubah meja para penganiayanya. Beberapa pembaca mungkin menemukan akunnya tentang cobaan yang membuat Anda kesal.

Saya tiba di Amerika Serikat pada minggu pertama bulan Juni 2001. Bagi saya, Amerika adalah tempat janji dan kesempatan. Ketika saya bergerak melalui imigrasi, saya merasa senang berada di negara baru, walaupun orang merasa asing dengan film dan TV.

Di aula pendatang aku mendengar namaku, dan berpaling untuk melihat seorang pria memegang sebuah tanda dengan foto saya. Itu bukan foto yang sangat saya sayangi. Agen perekrutan di Indonesia telah mendandaniku di atas tank top. Tapi pria yang memegangnya tersenyum padaku dengan hangat. Namanya Johnny, dan saya menunggunya mengantarkan saya ke hotel tempat saya bekerja.

Fakta bahwa hotel ini berada di Chicago, dan saya tiba di bandara JFK di New York hampir 800 mil jauhnya, menunjukkan betapa naifnya saya. Saya berusia 24 tahun dan tidak tahu apa yang sedang saya hadapi.

Setelah lulus dengan gelar di bidang keuangan, saya pernah bekerja di sebuah bank internasional di Indonesia sebagai analis dan pedagang. Namun pada tahun 1998, Indonesia dilanda krisis keuangan Asia, dan tahun berikutnya negara tersebut diliputi oleh kekacauan politik. Saya kehilangan pekerjaan saya.

Shandra berdiri tepat di sebelah kanan pria di tengahnya

Jadi untuk mendukung anak perempuan saya yang berumur tiga tahun saya mulai mencari kerja di luar negeri. Saat itulah saya melihat sebuah iklan di sebuah surat kabar untuk bekerja di industri perhotelan di hotel-hotel besar di AS, Jepang, Hong Kong dan Singapura. Saya memilih AS, dan menerapkannya.

Syaratnya adalah saya bisa berbicara sedikit bahasa Inggris dan membayar biaya 30 juta rupiah di Indonesia (pada tahun 2001, sekitar $ 2.700). Ada proses perekrutan yang panjang, dengan banyak wawancara. Antara lain mereka meminta saya berjalan mondar-mandir dan tersenyum. “Layanan pelanggan adalah kunci untuk pekerjaan ini,” saya diberitahu.

Saya lulus semua tes dan mengambil pekerjaan itu. Rencananya adalah bahwa ibu dan saudara perempuan saya akan menjaga anak perempuan saya saat saya bekerja di luar negeri selama enam bulan, menghasilkan $ 5.000 per bulan. Lalu aku akan pulang untuk membesarkan anak perempuanku.

Saya tiba di JFK bersama empat wanita dan pria lain, dan kami dibagi menjadi dua kelompok. Johnny mengambil semua dokumen saya, termasuk paspor saya, dan membawa saya ke mobilnya bersama dua wanita lainnya. Saat itulah hal mulai menjadi aneh.

Sopir membawa kami jalan pendek, ke Flushing di Queens, sebelum dia masuk ke tempat parkir dan menghentikan mobilnya. Johnny memberitahu kami bertiga untuk keluar dan masuk ke mobil yang berbeda dengan supir yang berbeda. Kami melakukan seperti yang kami diberitahu, dan saya melihat melalui jendela saat pengemudi baru itu memberi uang kepada Johnny. Saya berpikir, “Sesuatu di sini tidak benar,” tapi saya mengatakan kepada diri sendiri untuk tidak khawatir, bahwa itu pasti merupakan bagian dari cara jaringan hotel melakukan bisnis dengan perusahaan yang mereka gunakan untuk menjemput orang-orang dari bandara.

Tapi pengemudi baru itu juga tidak membawa kita terlalu jauh. Dia parkir di luar restoran, dan sekali lagi kami harus keluar dari mobil dan masuk ke mobil lain, karena uang berpindah tangan. Kemudian sopir ketiga membawa kami ke sebuah rumah, dan kami bertukar lagi.

Pengemudi keempat punya pistol. Dia memaksa kami masuk ke mobilnya dan membawa kami ke sebuah rumah di Brooklyn, lalu mengetuk pintu, memanggil “Mama-san! Gadis baru!”

Pada saat ini saya panik, karena saya tahu “Mama-san” berarti nyonya rumah bordil. Tapi saat ini, karena pistolnya, tidak ada jalan keluar.

Pintu terbuka dan saya melihat seorang gadis kecil, mungkin berusia 12 atau 13 tahun, terbaring di tanah sambil berteriak saat sekelompok pria bergantian menendangnya. Darah mengalir dari hidungnya dan dia melolong, menjerit kesakitan. Salah satu pria itu menyeringai dan mulai mengayun tongkat baseball di depanku, seolah sebuah peringatan.

Dan hanya beberapa jam setelah kedatangan saya di AS, saya terpaksa melakukan hubungan seks.

Rumah bordil di Brooklyn tempat Shandra dibawa pada hari pertamanya di AS

Aku sangat ketakutan, tapi ada sesuatu di kepalaku yang masuk ke dalam tempat – semacam naluri bertahan hidup. Saya belajar dari menyaksikan tindakan kekerasan pertama yang dilakukan terhadap apa yang saya diberitahu.

Keesokan harinya, Johnny muncul dan meminta maaf panjang lebar untuk semua hal yang terjadi pada kami setelah kami berpisah. Dia bilang pasti ada kesalahan besar. Hari itu kami akan di potret untuk kartu identitas kami, dan kami akan dibawa untuk membeli seragam, lalu kami pergi ke hotel di Chicago untuk memulai pekerjaan kami.

“Kita akan baik-baik saja,” katanya sambil menggosok punggungku. “Itu tidak akan terjadi lagi.” Aku mempercayainya. Setelah hal buruk yang baru saja saya alami, dia seperti malaikat. “Oke,” pikirku. “Mimpi buruk sudah berakhir. Sekarang aku akan pergi ke Chicago untuk memulai pekerjaanku.”

Seorang pria datang dan membawa kami ke studio foto, tempat foto kami diambil, lalu dia mengantarkan kami ke toko untuk membeli seragam. Tapi itu adalah toko pakaian dalam, penuh dengan barang minim, berenda, seperti yang belum pernah kulihat sebelumnya. Mereka bukan “seragam”.

Lucu sekali, untuk melihat kembali saat itu. Saya tahu saya dibohongi dan situasi saya sangat berbahaya. Aku ingat melihat-lihat toko itu, bertanya-tanya apakah aku bisa lolos, menghilang. Tapi saya takut dan saya tidak mengenal orang di Amerika, jadi saya enggan meninggalkan dua gadis Indonesia lainnya. Aku berbalik, dan melihat mereka menikmati perjalanan belanja.

Kemudian saya melihat pengawal saya dan melihat dia menyembunyikan sebuah pistol, dan dia memperhatikan saya. Dia memberi isyarat yang menyuruhku untuk tidak mencoba apapun.

Kemudian pada hari itu kelompok kami terbagi dan saya melihat sedikit dari kedua wanita itu lagi. Saya dibawa pergi dengan mobil, bukan ke Chicago, tapi ke tempat pedagang saya memaksaku melakukan tindakan seks.

Para pedagang itu adalah orang Indonesia, Taiwan, Malaysia Cina dan Amerika. Hanya dua dari mereka berbicara bahasa Inggris – kebanyakan, mereka hanya akan menggunakan bahasa tubuh, shoves, dan kata-kata kasar. Satu hal yang sangat membingungkan dan membuatku takut malam itu, dan itu terus menimbangku dalam minggu-minggu berikutnya, adalah salah satu dari mereka memiliki lencana polisi. Sampai hari ini saya tidak tahu apakah dia seorang polisi sejati.

Mereka mengatakan kepada saya bahwa saya berutang $ 30.000 dan saya akan melunasi hutang $ 100 per satu dengan melayani pria. Selama beberapa minggu dan bulan berikutnya, saya dibawa naik turun Interstate 95, ke bordil yang berbeda, gedung apartemen, hotel dan kasino di Pantai Timur. Saya jarang dua hari berada di tempat yang sama, dan saya tidak pernah tahu di mana saya berada atau ke mana saya pergi.

Rumah bordil ini seperti rumah normal di bagian luar dan diskotik di bagian dalam, dengan lampu yang berkedip dan musik yang nyaring. Kokain, shabu dan gulma diletakkan di atas meja. Para pedagang membuat saya menggunakan narkoba dengan todongan senjata, dan mungkin hal itu membantu membuat semuanya tertahankan. Siang dan malam, saya hanya minum bir dan wiski karena hanya itu yang ditawarkan. Saya tidak tahu bahwa Anda bisa minum air keran di Amerika.

Shandra dan tiga korban perdagangan manusia lainnya di dekat rumah pelacuran di Connecticut. Mereka disuruh berpose.

Dua puluh empat jam sehari, kami gadis-gadis akan duduk-duduk, benar-benar telanjang, menunggu pelanggan masuk. Jika tidak ada yang datang, mungkin kita tidur sebentar, meski tidak pernah tidur. Tapi saat-saat sepi juga saat para pedagang itu sendiri akan memperkosa kita. Jadi kami harus tetap waspada. Tidak ada yang bisa ditebak.

Meski kewaspadaan ini, rasanya seperti aku mati rasa, tidak bisa menangis. Dengan kesedihan, marah, kecewa, saya hanya mengalami mosi, melakukan apa yang diperintahkan dan berusaha keras untuk bertahan hidup. Saya teringat saat melihat gadis kecil itu dipukuli, dan saya melihat para pedagang juga menyakiti wanita lain jika mereka membuat masalah atau menolak seks. Pistol, pisau dan tongkat baseball adalah perlengkapan di dunia yang bergeser dan tidak stabil.

Mereka memberi saya julukan “Candy”. Semua wanita yang diperdagangkan adalah orang Asia – selain kita orang Indonesia, ada perempuan dari Thailand, China dan Malaysia. Ada juga wanita yang bukan budak seks. Mereka adalah pelacur yang mendapatkan uang dan sepertinya bebas untuk datang dan pergi.

Hampir setiap malam, sekitar tengah malam, salah satu pedagang akan mengantarku ke kasino. Mereka akan membuatku berpakaian seperti putri. Pedagang saya akan mengenakan setelan hitam dan sepatu hitam berkilau, dan berjalan tanpa suara di sampingku seperti dia adalah pengawalku, sepanjang waktu memegang pistol ke punggungku. Kami tidak melewati lobi, tapi melalui pintu masuk staf dan lift cucian.

Saya ingat saat pertama kali saya diantar ke kamar hotel kasino, saya pikir mungkin saya bisa mencarinya saat saya keluar. Tapi pedagang saya menungguku di koridor. Dia menunjukkan saya ke kamar sebelah. Dan yang berikutnya. Empat puluh lima menit di setiap ruangan, malam demi malam sepulang malam, si pedagang selalu menunggu di balik pintu.

Karena saya patuh, saya tidak dipukuli oleh pedagang saya, tapi pelanggan sangat keras. Beberapa dari mereka terlihat seperti anggota mafia Asia, tapi ada juga orang kulit putih, pria kulit hitam, dan pria Hispanik. Ada orang tua dan mahasiswa muda. Saya adalah properti mereka selama 45 menit dan saya harus melakukan apa yang mereka katakan atau mereka menyakiti saya.

Apa yang saya alami sulit dan menyakitkan. Secara fisik, saya lemah. Para pedagang hanya memberi saya sup nasi dengan beberapa acar, dan saya sering mengkonsumsi obat-obatan terlarang. Ancaman kekerasan yang terus-menerus, dan kebutuhan untuk tetap waspada tinggi, juga sangat melelahkan.

Satu-satunya milikku – terlepas dari “seragam” ku – adalah dompet [tas kecil], dan benda-benda yang ada di dalamnya. Saya memiliki sebuah kamus, sebuah Alkitab kecil, dan beberapa pena dan buku-buku korek api yang saya curi dari kamar hotel, dengan nama-nama kasino di atasnya.

Saya juga menyimpan buku harian, sesuatu yang telah saya lakukan sejak kecil. Menulis dalam campuran bahasa Indonesia, Inggris, Jepang dan simbol, saya mencoba mencatat apa yang saya lakukan, ke mana saya pergi dan berapa banyak orang yang tinggal dengan saya. Aku terus melacak tanggal juga, sebisa mungkin. Sulit karena di dalam rumah pelacuran, tidak mungkin saya tahu apakah siang atau malam hari.

Pikiran saya selalu berpikir untuk melarikan diri, tapi peluangnya sangat langka.

Suatu malam saya dikurung di loteng di rumah bordil di Connecticut. Ruangan itu memiliki jendela yang saya temukan bisa saya buka, jadi saya mengikatkan seprai dan pakaian saya dan mengikatnya ke bingkai jendela, lalu memanjat keluar. Tapi saya sampai di ujung tali darurat saya dan melihat saya masih jauh dari tanah. Tidak ada apa-apa selain naik kembali.

Kemudian, suatu hari, saya dibawa ke rumah pelacuran di Brooklyn tempat saya tiba di hari pertama saya di AS. Saya bersama seorang gadis Indonesia berusia 15 tahun, saya akan memanggilnya Nina, yang telah menjadi teman. Dia adalah seorang gadis yang manis dan cantik. Dan dia bersemangat – pada satu kesempatan dia menolak untuk melakukan apa yang diperintahkan kepadanya, dan seorang pedagang secara kasar memutar tangannya, menyebabkan dia menjerit.

Kami sedang berbicara dengan wanita lain yang berada di rumah pelacuran, yang merupakan “jalang paling dasar”, yang berarti dia adalah penanggung jawab kami. Dia bersikap baik, mengatakan bahwa jika kita berhasil keluar, saya harus menelepon orang ini yang akan memberi kita pekerjaan yang layak, dan kita bisa menghemat sejumlah uang untuk pulang. Saya menulis nomornya di selembar kertas kecil dan saya menyimpannya dengan aman.

Dan saat dia membicarakan hutang kami – 30.000 dolar yang diperdagangkan oleh pedagang tersebut, kami harus membayar kembali – bahwa saya baru saja mulai panik. Saya merasa yakin akan mati sebelum pernah melayani 300 orang. Aku memejamkan mata dan berdoa meminta bantuan.

Tidak lama kemudian, saya pergi ke kamar mandi dan melihat sebuah jendela kecil. Itu ditutup sekrup, tapi Nina dan saya memutar semua keran dengan keras, dan tangan saya gemetar, saya menggunakan sendok untuk membuka tutup braket secepat mungkin. Lalu kami mendaki melalui jendela dan melompat ke sisi lain.

Kami memanggil nomor yang telah kami berikan dan seorang pria Indonesia menjawab. Sama seperti jalang paling dasar, dia berjanji untuk membantu kami. Kami sangat gembira. Dia bertemu kami dan memeriksa kami ke sebuah hotel, dan menyuruh kami menunggu di sana sampai dia bisa menemukan kami pekerjaan.

Dia merawat kita, membelikan kita makanan dan pakaian dan sebagainya. Tapi setelah beberapa minggu ia mencoba membuat kita tidur dengan pria di hotel. Ketika kami menolak, dia menelepon Johnny untuk datang dan menjemput kami. Ternyata dia hanyalah pedagang gelap, dan dia, jalang paling bawah, dan semua orang bekerja sama.

Shandra dengan orang terakhir yang memperdagangkannya

Inilah saat aku akhirnya beruntung.

Di dekat hotel, sebelum Johnny tiba, saya berhasil melarikan diri dari pedagang baru saya dan saya turun dari jalan, hanya memakai sandal dan tidak membawa apa-apa selain dompet saya. Aku berbalik, dan meneriaki Nina untuk mengikutiku, tapi pedagang itu memeganginya erat-erat.

Saya menemukan sebuah kantor polisi dan menceritakan kejadian secara keseluruhannya. Dia tidak mempercayaiku dan membuatku pergi. Itu sangat aman bagi saya, katanya, untuk kembali ke jalanan tanpa uang atau dokumen. Karena putus asa untuk meminta pertolongan, saya mendekati dua petugas polisi lainnya di jalan dan mendapat tanggapan yang sama.

Jadi saya pergi ke konsulat Indonesia, mencari bantuan untuk mendapatkan dokumen seperti paspor, dan beberapa dukungan. Saya tahu bahwa mereka memiliki ruangan yang orang bisa tidur dalam keadaan darurat. Tapi mereka juga tidak membantu saya.

Aku marah dan kesal. Aku tidak tahu harus berbuat apa. Saya datang ke AS pada musim panas, tapi saat ini menjelang musim dingin dan saya kedinginan. Aku tidur di Stasiun Island Ferry, kereta bawah tanah NYC dan di Times Square. Saya memohon makanan dari orang asing, dan kapan pun saya bisa mendengarkan mereka, saya menceritakan kisah saya kepada mereka, dan saya mengatakan kepada mereka bahwa ada sebuah rumah di dekat tempat wanita dipenjara, dan mereka membutuhkan pertolongan.

Suatu hari, di Grand Ferry Park di Williamsburg, seorang pria bernama Eddy membelikan saya makanan. Dia berasal dari Ohio, seorang pelaut sedang berlibur.

“Kembalilah besok siang,” katanya, setelah aku melewati kisahku.

Saya sangat senang saya tidak berhenti untuk bertanya kepadanya apa arti “siang”. Saya tahu dari sekolah bahwa “siang” berarti PM, jadi dugaan terbaik saya adalah bahwa “siang” adalah kata lain untuk “pagi”. Pagi-pagi sekali keesokan harinya aku pergi ke tempat yang sama di taman, dan menunggu sampai Eddy kembali.

Ketika akhirnya dia datang, dia mengatakan kepada saya bahwa dia telah membuat beberapa panggilan atas nama saya. Dia telah berbicara dengan FBI, dan FBI telah menelepon polisi. Kami harus pergi menit ke stasiun, di mana petugas akan berusaha menolongku.

Jadi Eddy mengantarku ke sana, dan dua detektif menanyaiku panjang lebar. Saya menunjukkan kepada mereka buku harian saya dengan rincian lokasi rumah pelacuran, dan buku-buku korek api dari kasino tempat saya dipaksa bekerja. Mereka menelepon maskapai penerbangan dan imigrasi, dan mereka menemukan bahwa ceritaku adalah benar.

“Baiklah,” kata mereka pada akhirnya. “Apakah Anda siap untuk pergi?”

“Pergi ke mana?” Saya bertanya.

“Untuk menjemput temanmu,” jawab mereka.

Jadi saya masuk ke mobil polisi dan kami pergi ke rumah pelacuran di Brooklyn. Untuk lega saya, saya bisa menemukannya lagi.

  • Dengarkan Shandra Woworuntu berbicara kepada Outlook tentang BBC World Service.
  • Untuk merayakan ulang tahun ke-50 Outlook tim telah mengumpulkan cerita dari beberapa orang paling inspirasional yang telah mereka wawancarai – dan mereka ingin Anda menyarankan seseorang yang menginspirasi Anda. Lihatlah situs web mereka untuk mengetahui bagaimana membuat nominasi. Tanggal penutupan adalah 1 Mei 2016.

Rasanya seperti sebuah adegan dari sebuah film, kecuali daripada menontonnya di TV, saya melihat ke luar jendela mobil yang diparkir. Di luar rumah pelacuran, ada polisi yang menyamar yang berpura-pura menjadi tunawisma – saya ingat salah satu dari mereka mendorong troli belanja. Lalu ada detektif, polisi bersenjata dan tim Swat dengan senapan sniper yang bersembunyi di dekatnya.

Saya bisa menikmatinya sekarang, tapi saat itu saya sangat tegang, dan khawatir polisi akan memasuki gedung dan mendapati bahwa tidak ada yang terjadi di sana malam itu. Apakah mereka pikir saya berbohong? Apakah saya akan dipenjara, bukan penganiaya saya?

Seorang petugas polisi berpakaian seperti pelanggan menekan bel ke rumah pelacuran. Aku melihat Johnny muncul di ambang pintu, dan, setelah diskusi singkat, ayunkan kisi-kisi logam. Dia langsung dipaksa kembali ke kegelapan. Dalam hitungan detik, seluruh tim polisi telah menaiki tangga dan masuk ke gedung. Tidak ada tembakan yang terjadi.

Satu jam berlalu. Kemudian saya diberi tahu bahwa saya bisa keluar dari mobil dan mendekati bangunan. Mereka menutupi salah satu jendela dengan kertas dan memotong lubang di dalamnya agar bisa saya lihat. Dengan cara ini, saya mengidentifikasi Johnny dan gadis-gadis yang bekerja di rumah pelacuran tanpa terlihat. Ada tiga perempuan di sana, Nina di antara mereka.

Izinkan saya memberi tahu Anda bahwa ketika saya melihat wanita-wanita itu keluar dari gedung, telanjang kecuali handuk yang melilit mereka, inilah momen terbesar dalam hidup saya. Memberi kelahiran adalah keajaiban, ya, tapi tidak ada yang sebanding dengan emosi yang saya alami saat teman saya mendapatkan kebebasan mereka. Dengan lampu mobil biru dan merah yang berkedip-kedip, kami menari, berteriak, berteriak gembira!

Johnny didakwa dan akhirnya dihukum, sama seperti dua pria lain yang tertangkap di hari-hari berikutnya. Aku masih membutuhkan dukungan, dan kesempatan untuk menyembuhkan.

FBI menghubungkan saya dengan Safe Horizon, sebuah organisasi di New York yang membantu korban kejahatan dan penganiayaan, termasuk orang-orang yang selamat dari perdagangan manusia. Mereka membantu saya untuk tinggal di Amerika Serikat secara legal, memberi saya tempat berlindung dan menghubungkan saya dengan sumber daya untuk mendapatkan pekerjaan.

Banyaknya Kartu nama dari orang yang membantu kasus Shandra

Saya bisa saja kembali ke keluarga saya di Indonesia, namun FBI membutuhkan kesaksian saya untuk mengajukan kasus mereka melawan para pedagang, dan saya benar-benar ingin mereka dipenjara. Seluruh prosesnya memakan waktu bertahun-tahun.

Di Indonesia, para pedagang itu mencari saya di rumah ibu saya, dan dia dan anak perempuan saya harus bersembunyi. Orang-orang itu mencari saya untuk waktu yang lama. Begitu hebatnya bahaya bagi anak perempuan saya sehingga pada akhirnya pemerintah AS dan Safe Horizon memungkinkannya bergabung dengan saya di Amerika. Kami akhirnya bersatu kembali di tahun 2004.

Sebagai imbalan dalam membantu pemerintah, saya diberi tinggal permanen pada tahun 2010. Pada saat itu, mereka mengatakan kepada saya bahwa saya dapat memilih nama baru, demi keselamatan saya sendiri. Tapi aku memutuskan untuk tetap berpegang pada Shandra Woworuntu tua yang baik. Bagaimanapun, ini adalah nama saya. Para pedagang terlalu banyak mengambil uang – mengapa saya harus memberi mereka juga?

Beberapa tahun setelah pelarian saya, saya mulai merasa sakit parah dan mati rasa di persendian saya. Saya mengalami masalah kulit dan mendapati saya menderita migren yang mengerikan.

Setelah menjalani banyak tes, dokter memasukkan semuanya ke dalam tol psikologis dari apa yang telah saya alami.
Sudah 15 tahun sekarang, tapi saya masih memiliki malam tanpa tidur. Hubungan saya dengan pria masih jauh dari normal. Saya masih menemui terapis setiap minggu, dan saya masih pergi, dua minggu sekali, ke psikiater untuk mengambil resep obat anti-depresan.

Saya masih mendapatkan kilas balik, sepanjang waktu. Aroma wiski membuatku muntah dan jika aku mendengar nada dering tertentu – yang dimiliki pedagang saya – tubuhku menegang karena takut. Wajah dalam kerumunan membuatku takut – mereka melompat keluar, akrab sebentar, dan aku berkeping-keping.

Luangkan waktu dengan saya dan Anda akan melihat saya mengutak-atik gugup dengan cincin di jari saya untuk menenangkan diri. Dulu saya memakai pita elastis di lengan saya, saya akan terus-menerus mematahkannya, dan syal yang akan saya putar.

Jadi, kebahagiaan menghindari saya, dan mungkin selalu demikian. Tapi aku menjadi lebih baik dalam berurusan dengan kilas balik saya. Saya suka bernyanyi dalam paduan suara, dan saya telah menemukan bahwa anak-anak saya sangat disembuhkan. Gadis kecil saya sekarang adalah seorang gadis besar – remaja! – dan saya juga memiliki anak laki-laki berusia sembilan tahun.

Saya telah memutuskan untuk melakukan semua yang saya bisa untuk membantu korban perdagangan orang lain. Saya memulai sebuah organisasi, Mentari, yang membantu orang-orang yang selamat kembali berintegrasi kembali ke dalam masyarakat, dan menghubungkan mereka ke pasar kerja.

Pada saat bersamaan, kami mencoba untuk meningkatkan kesadaran akan risiko datang ke AS di antara orang-orang yang masih menganggap negara ini sebagai semacam mimpi. Setiap tahun, 17.000 sampai 19.000 orang dibawa ke AS untuk diperdagangkan. Tahun lalu, kami membantu menerbitkan buku komik pendidikan tentang masalah ini di Indonesia. Kami juga menyediakan ayam dan benih sehingga yang paling miskin dapat meningkatkan ayam untuk dijual dan makan, dan tidak merasa harus menjual anak-anak mereka ke pedagang.

Namun, tidak semua korban perdagangan orang miskin. Beberapa, seperti saya, memiliki gelar sarjana. Saya telah membantu seorang dokter dan seorang guru dari Filipina. Saya juga telah membantu orang-orang yang diperdagangkan, tidak hanya wanita, dan satu orang yang berusia 65 tahun.

Saya telah berbicara tentang pengalaman saya di aula gereja, sekolah, universitas dan institusi pemerintah.
Setelah saya pertama kali menceritakan kisah saya, konsulat Indonesia mendekati saya, bukan dengan permintaan maaf, namun sebuah permintaan bagi saya untuk menarik kembali pernyataan saya tentang penolakan mereka untuk membantu. Maaf, terlambat – itu di luar sana. Saya tidak bisa berpura-pura apa yang Anda lakukan tidak terjadi. Bahkan setelah kasus saya membuat berita, pemerintah Indonesia tidak mau repot-repot menghubungi saya untuk memeriksa apakah saya baik-baik saja, atau membutuhkan bantuan.

Serta bekerja dengan kelompok masyarakat, saya juga berbicara dengan pemerintah Meksiko dan tahun lalu saya bersaksi di hadapan Senat AS.

Saya meminta para senator untuk memperkenalkan undang-undang untuk memastikan bahwa pekerja yang direkrut di luar negeri mengetahui hak mereka, tidak dikenai biaya, dan diberi tahu tentang gaji dan kondisi kehidupan yang dapat mereka harapkan di AS. Dengan senang hati saya katakan bahwa sejak saat itu undang-undang tersebut telah diubah dan agen perekrutan luar negeri harus mendaftar ke Departemen Tenaga Kerja sebelum mereka dapat beroperasi.

Saya juga melobi Senat, atas nama Jaringan Survivor Nasional, untuk menempatkan korban perdagangan manusia dalam peran dimana kita dapat memiliki dampak langsung terhadap kebijakan.
Korban Tindakan Pemberantasan Trafiking Manusia telah melakukan hal itu. Saya merasa terhormat untuk mengatakan bahwa pada bulan Desember 2015 saya diminta untuk bergabung dengan dewan penasihat baru, dan kami bertemu untuk pertama kalinya pada bulan Januari di Gedung Putih.

Shandra berbicara setelah Majelis New York berjanji untuk memberantas perdagangan manusia

 

Pada sebuah konferensi pers dengan anggota Kongres Ted Poe dan Carolyn Maloney

 

Dan di Gedung Putih bersama anggota Dewan Penasehat Perdagangan Manusia, dan Sekretaris Negara John Kerry

 

Kami sangat membutuhkan untuk mendidik orang Amerika tentang topik ini. Melihat kembali pengalaman saya sendiri, saya pikir semua pekerja kasino dan hotel itu pasti tahu apa yang sedang terjadi. Dan rumah bordil di Brooklyn itu berada di daerah perumahan – apakah para tetangga tidak pernah berhenti bertanya mengapa ada orang yang tidak berujung datang ke rumah, siang dan malam?

Masalahnya adalah orang melihat perempuan yang diperdagangkan sebagai pelacur, dan mereka melihat pelacur bukan sebagai korban, tapi penjahat. Dan di kota-kota, orang-orang menutup mata terhadap segala jenis kriminalitas.

Kita mungkin mulai dengan menempatkan pria yang membayar seks di penjara. Setelah itu rumah pelacuran di Brooklyn digerebek banyak pembeli seks diwawancarai, namun semuanya kemudian dilepas.

Saat ini, pria yang ditangkap dalam tindakan tersebut dikirim ke sesi satu hari yang disebut John School. Ini sebenarnya bukan hukuman, tapi ini mengajarkan mereka bagaimana mengidentifikasi anak-anak di rumah pelacuran, dan wanita dipaksa melakukan pekerjaan seks. Bagus – tapi tidak cukup bagus. Menurut saya, pria yang membayar seks dengan wanita atau pria yang diperdagangkan harus memiliki nama mereka dalam daftar publik, sama seperti yang dilakukan anak-anak dan pemangsa seksual.

Saya masih berteman dekat dengan Nina, yang baru berusia 30 tahun. Dan bertahun-tahun, saya memiliki nomor telepon untuk Eddy, orang yang berbicara dengan FBI atas nama saya, ketika saya sedang putus asa.

Pada tahun 2014, sekitar Natal, saya memutar nomornya. Saya akan menceritakan kepadanya tentang segala sesuatu yang telah terjadi pada saya, tapi dia memotong saya, berkata, “Saya tahu semuanya, saya mengikuti berita itu, saya sangat senang karena Anda telah membuat hidup untuk diri Anda sendiri.”

Kemudian dia berkata, “Jangan pernah berpikir untuk mengucapkan terima kasih kepada saya – Anda telah melakukan semuanya sendiri.”

Tapi saya ingin mengucapkan terima kasih, Eddy, karena telah mendengarkan ceritaku hari itu di taman, dan membantu saya memulai hidup saya lagi.

Shandra Woworuntu berbicara pada sebuah acara untuk mengakhiri kekerasan terhadap perempuan, pada bulan Maret 2016

Advertisements

Apple Baru Meresmikan Sistem Terobosan Artificial Intelligence

Apple Baru Meresmikan Sistem Terobosan Artificial Intelligence

Apple Baru Meresmikan Sistem Terobosan Artificial Intelligence

BlogUnik8899 – Saat ini, Apple menyelenggarakan Worldwide Developers Conference. Sejauh ini, mereka telah mengumumkan sejumlah update. Misalnya, selama presentasi, perusahaan mencatat bahwa WatchOS 4 akan menyertakan AI canggih dan jauh lebih dipersonalisasi.

Ke depan, intelijen Siri secara otomatis akan menampilkan informasi yang relevan dengan Anda di layar jam tangan menggunakan teknologi pembelajaran mesin canggih yang memperbaiki dan “belajar” dari waktu ke waktu. Pada akhirnya, ini berarti semakin banyak Anda berinteraksi dengan jam tangan, semakin pintar hasilnya.

Saat Craig Federighi berbicara, dia mencatat perubahan yang juga datang ke sistem operasi Mac. Yang paling menonjol, dia menyatakan bahwa generasi penerus sistem operasi Mac nantinya akan disebut “High Sierra“, dan dia menjelaskan bahwa Safari akan masuk sebagai browser desktop tercepat di dunia dengan High Sierra, yang datang hanya sekitar 80% lebih cepat. Dari Chrome, Safari juga dapat memblokir semua pemutaran otomatis di video, dan ini akan memiliki “pelacakan pelacak cerdas”, yaitu teknologi pembelajaran mesin yang memungkinkannya mengidentifikasi pelacak dan, dengan demikian, melindungi privasi Anda.


Tapi Pengumuman Terbesar Datang Dari Sebuah POD.

Benda ini disebut “HomePod.” Dimaksudkan untuk pengalaman kita dalam cara revolusi musik … dan mengubah bagaimana kita berinteraksi dengan rumah kita. Melihat gadget ini sendiri, belum tentu pengumuman AI yang beberapa orang harapkan; Namun demikian, ini merupakan pengumuman terobosan. Tingginya 7 inci, HomePod adalah produk perangkat keras Apple utama pertama yang telah diluncurkan sejak Apple Watch.

Pod memiliki kesadaran spasial, yang berarti dapat mengidentifikasi lokasi di dalam ruangan dan menyesuaikan musik agar sesuai dan berada di sekitar ruang. Tapi itu baru permulaan. Anda bisa mengendalikan tirai, temperatur udara, pencahayaan… pada dasarnya semuanya yang ada di rumah Anda.

Alat ini bekerja berkat fitur “smart home hub”, yang bekerja untuk semua perangkat yang kompatibel dengan HomeKit. Jika Anda khawatir dengan keamanan dan privasi pada perangkat baru ini, Apple menyatakan bahwa Siri tidak akan mengirimkan data Anda ke server Apple atau mendaftarkan informasi sampai Anda mengucapkan kata amannya. Konon, saat ini, masih sedikit yang tidak jelas bagaimana Apple akan menyimpan dan melindungi data pengguna. Agaknya, informasi lebih lanjut akan segera tersedia.

Produk telah memasuki pengembangan dan dijelaskan pada konferensi oleh eksekutif Apple Phil Schillert. Dia menyatakan bahwa saat ini harga $ 349 dan asisten digital Siri mereka telah diperbarui untuk memungkinkannya memahami permintaan lisan dan berinteraksi lebih baik dengan manusia.